Virus Eek, varian baru virus corona yang bisa menginfeksi meski sudah divaksin

  • Bagikan
Virus Eek, varian baru virus corona yang bisa menginfeksi meski sudah divaksin

KABARIN.CO.ID – Jakarta. Waspadai virus corona varian baru yakni virus “Eek”. Virus corona “Eek” bisa menyerang manusia yang sudah divaksin Covid-19 maupun yang telah sembuh dari Covid-19.

Virus “Eek” adalah virus corona hasil mutasi di Afrika Selatan dan Brasil. Virus corona varian baru ini lebih mudah menular dan dikenal dapat mengurangi efekstivitas vaksin. Virus corona varian baru hasil mutasi itu dikenal dengan nama E484K atau yang dikenal dengan nama “Eek” ini pertama kali ditemukan di Afrika Selatan dan Brasil.

Istilah “Eek” pada varian baru ini berasal dari bahasa Inggris, yakni exclamation yang menunjukkan ekspresi terkejut, takut, atau peringatan. Menurut laporan Channel News Asia, mutasi baru virus corona tersebut dapat mengurangi perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin saat ini.

Bahkan, laporan tersebut mengatakan bahwa virus “Eek” juga kebal terhadap antibodi yang terbentuk alami setelah seseorang terinfeksi Covid-19. Namun, pemerintah mengklaim bahwa vaksin yang beredar di Indonesia saat ini mampu memberi perlindungan terhadap mutasi virus corona tersebut.

Baca juga: Zona merah corona 4 April 2021 naik, Pulau Jawa muncul 1 wilayah

Seperti apa virus “Eek” ini?

Menurut riset yang diterbitkan dalam jurnal BMJ, mutasi E484K bukanlah varian baru. Virus ini adalah mutasi yang terjadi pada varian berbeda yang telah ditemukan pada varian Afrika Selatan (B.1.351) dan Brasil (B.1.1.28).

Mutasi virus corona itu terjadi pada lonjakan protein dan tampaknya berdampak pada respons kekebalan tubuh. Laporan dari News Medical net juga mengatakan, virus corona E484K, mendorong protein untuk memiliki interaksi elektrostatis yang lebih disukai, sehingga mengubah afinitas pengikatannya.

Dengan kata lain, mutasi ini memperkuat ikatan antara protein virus dan reseptornya yang mengurangi respons imun pada inang. Dari hasil penyelidikan juga ditemukan bahwa mutasi E484K dapat meningkatkan afinitas pengikatan RBD ke reseptor hACE2. Hal ini terjadi karena gaya elektrostatis yang lebih disukai dan antarmuka pengikatan lebih ketat yang disebabkan oleh mutasi.

Ikatan kuat terbentuk akibat penataan ulang struktur lokal yang sesuai di sekitar residu mutan dan pembentukan ikatan hidrogen yang lebih banyak. Hal tersebut juga menyebabkan E484K lebih menular.

Selain itu, peneliti juga menemukan bahwa mutasi E484K mengurangi ikatan antara RBD dan antibodi. Akibatnya, efektifitas antibodi menjadi berkurang. Kondisi ini juga memungkinkan vaksin yang telah beredar saat ini tidak mampu memberikan perlindungan maksimal dari penularan virus corona ini.

Waspada, virus corona varian baru hasil mutasi seperti virus “Eek”. Tetap patuhi protokol kesehatan dengan menjaga jarak, memakai masker dan mencuci tangan menggunakan sabun.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Mengenal Virus “Eek”, Varian Baru Virus Corona yang Lebih Menular”,

Penulis : Ariska Puspita Anggraini
Editor : Ariska Puspita Anggraini

 

Sumber Antara News

  • Bagikan